Masihkah Madinah Dianggap Kota Suci? [Catatan untuk Iqbal Kholidi]

Masihkah Madinah Dianggap Kota Suci? [Catatan untuk Iqbal Kholidi]

Berbagi Artikel

Membaca analisis Iqbal Kholidi, Mengapa ISIS Mengebom Kota Suci di Bulan Suci?, tentang serangan teror mutakhir di Madinah, terasa ada yang kurang. Pertanyaan yang ia ajukan dalam tulisan itu merupakan pertanyaan bersama umat Islam di seluruh dunia. Kenapa teroris ISIS berani menyerang tiga kota di Saudi Arabia, dan satu di antaranya Madinah.

Tak terbayangkan sebelumnya teroris yang mengklaim ingin menegakkan khilafah Islam malah menyerang kota paling suci bagi kaum Musim. Kenapa mereka berani mengebom kota suci di bulan suci?

Iqbal menjawab pertanyaannya itu berdasarkan keyakinan anggota ISIS yang terungkap pada literatur yang selama ini mereka terbitkan. Menurutnya, ada dua argumen penjelasan kenapa kota suci dan bulan suci.

Pertama, Ramadhan bagi mereka adalah bulan di mana penaklukan demi penaklukan terjadi pada masa Nabi. Mereka yakin Ramadhan adalah bulan yang tepat untuk menaklukkan, termasuk membebaskan Madinah. Kedua, membebaskan Mekkah dan Madinah dari pemerintahan Saudi merupakan prioritas mereka ketimbang Israel, misalnya, setelah Irak dan Suriah.

Sepintas kedua argumen ini masuk akal mengingat ideologi ISIS sangat literalis. Namun, argumen ini tidak cukup kuat. Pertanyaannya, kenapa baru Ramadhan ini mereka menyerang kota suci, bukan Ramadhan sebelumnya?

Jika menaklukkan Madinah dan Mekkah adalah prioritas, kenapa baru kali ini mereka mewujudkannya? Dan, pertanyaan berikutnya, jika mau menaklukkan, kenapa serangan bom bunuh diri yang dipakai sebagai metode, bukan serangan massif?

Analisis Robert Pape, direktur University of Chicago Project on Security and Terrorism, patut kita pertimbangkan untuk menjelaskan serangan bom di Madinah. Ia menulis dua buku paling lengkap mengenai kasus-kasus bom bunuh diri: Daying to Win (2005) dan Cutting the Fuse (2010). Berdasarkan riset kedua buku ini, Pape kini menjadi ahli yang sering dirujuk media-media ternama di dunia terkait serangan bom bunuh diri.

Pada buku pertama, Pape menguji argumen yang mengaitkan aksi bom bunuh diri dengan fundamentalisme Islam. Berdasarkan penelitiannya terhadap seluruh aksi bom bunuh diri sejak tahun 1980-2003, mayoritas aksi bom bunuh diri tidak ada kaitan sama sekali dengan Islam. Mayoritas aksi bom bunuh diri dilakukan dalam rangka mengontrol wilayah yang mereka kuasai, yang mulai diokupasi militer. Entah organisasi Islam maupun organisasi lainnya, seperti Macan Tamil di Sri Lanka, melakukan bom bunuh diri untuk merebut wilayah kekuasaannya.

Di buku kedua, Pape mengajukan argumen serupa buku sebelumnya. Bedanya, kasus-kasus bom bunuh diri pada buku ini lintas negara. Ia, bersama koleganya, James K Feldman, menemukan 98 persen dari 1.833 kasus bom bunuh diri di berbagai belahan dunia dalam enam tahun terakhir (2004-2009) terjadi sebagai respons terhadap okupasi militer asing di wilayahnya.

Keduanya menunjukkan pada delapan kasus terbesar (Irak, Afghanistan, Pakistan, al-Qaidah, Libanon, Israel dan Palestina, Checnya, dan Sri Lanka).

Apa hubungannya dengan serangan ISIS yang belakangan semakin marak di berbagai negara? Menurut Pape, kasus-kasus mutakhir, seperti serangan di Prancis dan Orlando, merupakan respons terhadap serangan militer asing terhadap wilayah kekuasaannya di Irak dan Suriah.

ISIS semakin terdesak. Mereka kehilangan kontrol atas beberapa wilayah yang selama ini mereka kuasai. Terakhir, mereka kehilangan kontrol atas kota Fellujah. Pemerintah Irak berhasil mengambil alih wilayah Fellujah, salah satu kota terpenting kekuatan ISIS. Kekuatan ISIS sempat berusaha merebut kembali Fellujah, tapi gagal.

Kehilangan kontrol atas wilayah kekuasannya membuat mereka terpojok. Mereka kirim sinyal ke negara-negara yang selama ini turut serta menyerang bersama koalisi Amerika dengan bom bunuh diri. Prancis di antaranya. Mereka lakukan serangan bom dan penembakan di beberapa titik di Paris. Kehilangan wilayah Fellujah juga besar kemungkinan menjadi pemicu serangan bom bunuh diri di Baghdad yang menewaskan lebih dari 200 korban jiwa. Lalu, kenapa Madinah (Arab Saudi)?

Akhir tahun lalu, Arab Saudi mendeklarasikan diri sebagai pemimpin koalisi bersama 34 negara Muslim lainnya untuk menaklukkan ISIS. Dari 34 negara Islam itu, Indonesia salah satunya. Namun, koalisi ini tidak begitu jelas. Indonesia, sebagai contoh, menyatakan tidak bergabung dalam koalisi ini, meski sebelumnya sudah masuk dalam daftar.

Kolom ini terbit di GEOTIMES, 9 Juli 2016.

 

1 Comment

  • Mohammad moechrom
    July 24, 2016

    ISIS, sering ditanggapi secara serious, tetapi dalam omong2 warung kopi Isis sering ditanggapi dengan santao karena ia adalah istilah untuk angin yg bertiup pelahan, sehingga utk member -bukan ember- sebagai suatu yg mengenakkan, makanya utk membacakan ISIS perlu diketahui lebih dulu hewan species APA ISIS itu, kalau itu sdh jls Baru dibahas anatomi, histologi, fa’al, embriologi dan ilmu2 dasar dan terapan utk mengenalinya dengan baik, baru mengadakan terapi, baik secara individual maupun kelompok. Tetapi yg trjadi skrg adalah ISIS diblow up tak disertai informasi data seperti kami sebutkan tadi, sehingga yg ditemui adalah tergagap-gagap, untung kalau tidak jadi paranoia, apalagi paranoia massal, na’udu billahi, smg komunitas warung kopi dapat menyempatkan sedikit belajar, minimum tidak mudah terbawa dlm puting beliung economic war by lobotomic discourse, amin

Post a Comment